$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Ternyata Jatah Uang Anak B*nuh Keluarga di Magelang Rp 32 Juta, Pilu Pengorbanan Si Ibu: Aku Percoyo

PELITANEWS.CO - Ternyata uang jatah bulanan DDS alias Dhio (22) yang tega bunuh ayah, ibu dan kakak perempuannya dengan racun itu nilainya ...



PELITANEWS.CO
- Ternyata uang jatah bulanan DDS alias Dhio (22) yang tega bunuh ayah, ibu dan kakak perempuannya dengan racun itu nilainya cukup besar.

Uang sebanyak Rp 32 juta ternyata rela dicarikan oleh orang tuanya untuk membiayai Dhio sebelum mendapat pekerjaan.

Fakta seputar uang jatah bulanan DDS itu akhirnya terkuak setelah penyelidikan terus dilakukan.

Orangtuanya rela menjatah Dhio dengan uang bulanan sebesar Rp 32 juta hanya untuk membiayai kursus yang belum jelas kebenarannya.

Kepada polisi, Dhio mengaku melakukan pembunuhan karena dibebani tanggung jawab keluarga lantaran ayahnya baru saja pensiun.

Disebutkan rasa sakit hati dan iri itu jadi motif utama Dhio tega meracuni kakak, dan orang tuanya.

Pihak keluarga lainnya yakni paman dari Dhio membongkar fakta yang justru sebaliknya.

Sang paman, Sukoco, yang juga merupakan kakak kandung korban, Heni Riyani, blak-blakan soal kondisi keuangan keluarga.

Menurut Sukoco, korban yang diketahui belum bekerja, justru menjadi momok bagi keluarganya.

"Saya meluruskan berita simpang siur bahwa pengakuan dari tersangka bahwa dia itu sebagai tulang punggung itu sama sekali tidak benar," tegas Sukoco dikutip KOMPAS TV, Selasa (29/11/2022).

"Bahkan justru yang merusak dana-dana milik orangtua itu tersangka sendiri."

Dengan kepandaiannya bersilat lidah, Dhio membohongi keluarganya agar bisa memperoleh uang dalam jumlah besar.

"Dengan berbagai alasan, kebohongan-kebohongan, pandai dalam memberikan suatu masukan pada orangtua, sehingga dana-dana orangtua digerogoti oleh tersangka," beber Sukoco.

Saat adiknya masih hidup, Sukoco mengaku pernah mendengar cerita Dhio diberi jatah Rp 32 juta sebulan untuk membayar kursus.

Namun saat ditegur, orangtua korban justru enggan melakukan pengecekan.

Menurut Sukoco, adiknya itu sangat menyayangi dan percaya sepenuhnya pada pemuda tersebut.

"Seperti waktu almarhuman adik saya, Heni Riyani, pernah beberapa bulan yang lalu ketemu sama saya, mengatakan bahwa, 'Mas, ini untuk pengeluaran Dhio satu bulan itu Rp 32 juta, untuk kursus bahasa Inggris, belum yang lain-lainnya," tutur Sukoco.

Ternyata, di balik kekejian yang dilakukan Dhio, sang ibu tetap percaya.

"Saya katakan, 'Apakah tidak kau cek di mana dia kursus, benar atau tidaknya?', tapi almarhumah, 'Wes aku percoyo, yakin'."

Sungguh pilu kini nyawa ketiga anggota keluarga terdekat Dhio malah hilang untuk selamanya.

Seperti diketahui sebelumnya, satu keluarga ditemukan tewas di rumahnya, kawasan Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Senin (28/11/2022).

Korban terdiri dari tiga orang yakni sang ayah Abbas Ashar (58), ibu Heri Riyani (54) dan anak sulungnya Dhea Choirunnisa (24).

Mirisnya, pembunuhan menggunakan racun tersebut diduga dilakukan anak bungsu keluarga tersebut, yakni Dhio Daffa Syahdilla (22).

Jasad keluarga tersebut ditemukan di tiga kamar mandi berbeda di rumah mereka sekitar pukul 07.00 WIB.

Ketiganya sempat dilarikan ke rumah sakit namun dinyatakan telah meninggal dunia.

Kabid Humas Polda Jawa Tengah (Jateng) Kombes Iqbal Alqudusy menyatakan anak kedua keluarga tersebut telah mengakui perbuatannya.

Pemuda yang akrab disapa Dhio tersebut membunuh keluarganya dengan mencampur racun dalam minuman mereka.

"DDS mengakui melakukan pembunuhan dengan cara mencampuri minuman teh hangat dan es kopi dengan racun yang dibeli secara online," kata Iqbal dikutip Kompas.com, Senin (28/11/2022).

"DDS merupakan anak kedua," lanjutnya.

Pembunuh keluarga di Magelang juga racuni kakaknya yang akan menikah.
Pembunuh keluarga di Magelang juga racuni kakaknya yang akan menikah. (Twitter via TribunnewsMaker)
Setelah meminum minuman tersebut, tiga anggota keluarga itu merasakan mual hingga muntah-muntah di kamar mandi rumahnya.

"Setelah meminum teh hangat dan es kopi, kemudian saksi 1 memanggil saksi 2, 3 dan 4 untuk membantu membawa ke RS Merah Putih," beber Iqbal.

Namun, pihak rumah sakit menyatakan korban sudah tak bernyawa.

Belakangan, cerita masa lalu Dhio pembunuh anggota keluarganya itu juga terungkap.

Guru yang lama pernah mendidik tersangka mengaku kaget dan lemas mengetahui kabar tersebut.

Ia tak pernah menyangka sosok muridnya yang dikenal aktif berorganisasi itu bisa melakukan hal keji.

"Saya tidak menyangka anak ini melakukan ini. Dari kecil saya mengajar dia mengaji. Anaknya itu sebenarnya apik, saya ya kaget tau-tau anaknya seperti itu. Orangtuanya juga apik, keluarganya sangat apik," ujarnya dengan nada kecewa.

Saat mengetahui tersangka pembunuhan tiga anggota keluarga itu adalah DDS, dirinya pun langsung lemas.

Dia tak menyangka anak didiknya yang dikenalnya sebagai anak baik hati, berubah menjadi sosok pembunuh sadis.

"Ya Allah, langsung lemes soalnya cah apik (anak baik) itu. Soalnya anaknya apik itu sedikit pun saya tidak curiga.Semalam pas ibunya semaput dia itu sempat ibu ini kenapa, pas dawet itu. Lalu, pas ayahnya keracunan dia juga sempat menolong, tidak ada curiga," tuturnya.

Masa lalu tersangka pada akhirnya ikut dikuak oleh Ahmad Anwari.

Ternyata ada sebuah kejadian yang diduga oleh sang guru ngaji anak bunuh keluarga di Magelang sebagai pemicu sakit hati.

Tak hanya rasa iri hati seperti yang selama ini disebut-sebut.

Menurut Ahmad Anwari sifat tersangka DSS mulai berubah sejak lulus sekolah menengah atas (SMA). 

Terlebih, setelah dirinya mendapat kecelakaan yang membuat dirinya kehilangan beberapa jarinya.

"Sejak kecelakaan itu, ya sewaktu lulus SMA dia (tersangka) mulai tidak pernah ke masjid. Bahkan, Salat Jumat pun tak pernah kelihatan,"ungkapnya.

Sementara itu, saat disinggung terkait keseharian tersangka DDS termasuk pekerjaannya, dia mengaku tidak mengetahui pasti.

"Saya juga tidak tahu, katanya pegawai di KAI tapi setelah di cek tidak ada. Dia (DSS) juga tidak pernah kelihatan pergi bekerja, kalau ditanya ke orangtuanya yaitu kerja online. Kalau pernah kuliah atau tidak saya juga tidak mengetahui, memang ada rencana mau coba TNI," ucapnya.

Kekecewaan yang dirasakan Ahmad Anwari pun masih tersimpan.

Bahkan, dirinya enggan untuk menjenguk tersangka yang saat ini sudah ditahan di Polresta Magelang.

"Enggak (mau menjenguk). Kalau untuk hukuman, kami serahkan kepada aparat negara," urainya.


S: TribunJatim.com




Nama

Article,48,Berita,6723,c,1,Contact,4,Insight,7,Internasional,50,Nasional,6691,News,1286,Opini,5,Tips,8,Tips & Trick,3,Tutorial,3,
ltr
item
Pelitanews.co: Ternyata Jatah Uang Anak B*nuh Keluarga di Magelang Rp 32 Juta, Pilu Pengorbanan Si Ibu: Aku Percoyo
Ternyata Jatah Uang Anak B*nuh Keluarga di Magelang Rp 32 Juta, Pilu Pengorbanan Si Ibu: Aku Percoyo
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgCKHHq2kk64wbBSo2zHe2koAqINBt8o1yjGd0anTafWngZWVx5zmbD-8E_9Jt_HtowhxUQ_G-CnUrL3C4ZrJZfekQGUZjfBoOvlvucFK98uCkrhxjWadVct9UQPDs25orYf1u4VcPktSUwYX0hXHDkvsWTSMuFdNMcUkBwkiwYwSYB9J2HBp5vqg/w640-h354/Screenshot_2022-11-30-19-37-30-67_e28b4d2d043793e012609047e1aa630d.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEgCKHHq2kk64wbBSo2zHe2koAqINBt8o1yjGd0anTafWngZWVx5zmbD-8E_9Jt_HtowhxUQ_G-CnUrL3C4ZrJZfekQGUZjfBoOvlvucFK98uCkrhxjWadVct9UQPDs25orYf1u4VcPktSUwYX0hXHDkvsWTSMuFdNMcUkBwkiwYwSYB9J2HBp5vqg/s72-w640-c-h354/Screenshot_2022-11-30-19-37-30-67_e28b4d2d043793e012609047e1aa630d.jpg
Pelitanews.co
https://www.pelitanews.co/2022/11/ternyata-jatah-uang-anak-bnuh-keluarga.html
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/2022/11/ternyata-jatah-uang-anak-bnuh-keluarga.html
true
4426408432908953892
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy