$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Disorot karena Bela Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak Kini Terancam Dilaporkan ke Polisi, Ada Apa?

PELITANEWS.CO - Namanya disorot usai membela Brigadir J dalam kasus pembunuhan, Kamaruddin Simanjuntak kembali jadi perbincangan. Kali ini,...


PELITANEWS.CO
- Namanya disorot usai membela Brigadir J dalam kasus pembunuhan, Kamaruddin Simanjuntak kembali jadi perbincangan.

Kali ini, Kamaruddin Simanjuntak dikabarkan terancam dilaporkan ke polisi.

Ternyata penyebabnya karena kasus di luar tragedi Brigadir J.


Pihak yang bakal melaporkan Kamaruddin Simanjuntak ke polisi adalah Direktur Utama (Dirut) PT Taspen ANS Kosasih.

Dilansir dari Tribunnews.com, ANS Kosasih akan melaporkan pengacara Brigadir J, Kamaruddin Simanjutak, ke polisi.

Rencana pelaporan tersebut imbas tudingan Kamaruddin yang menyebut pihaknya mengelola dana Rp300 triliun untuk modal kampanye seorang calon presiden (capres) pada Pilpres 2024.

Tak hanya itu, Kamaruddin juga menuding uang tersebut diinvestasikan pada sejumlah wanita simpanan Dirut PT Taspen.

Kuasa hukum ANS Kosasih, Duke Arie Widagdo, menyebut ada dugaan pidana yang dilanggar Kamaruddin terkait pernyataannya itu.

"Kami sebagai tim kuasa hukum atas permasalahan ini akan mengambil langkah hukum untuk melaporkan masalah ini ke pihak kepolisian."

"Sebab kami menduga ada perbuatan pidana yakni melanggar pasal 27 ayat 3 dan Pasal 28 ayat 2 UU ITE," kata Duke sebagaimana dilansir Tribunnews, Minggu (28/8/2022).

Duke lantas menjelaskan terkait pengelolaan dana di perusahaan PT Taspen.


Duke menegaskan pengelolaan investasi di PT Taspen sudah sesuai dengan aturan Kementerian Keuangan dan OJK.

"Serta tidak ada dana investasi yang dipergunakan untuk hal-hal yang tidak ada kaitannya dengan kegiatan usaha PT Taspen yang sebagaimana telah ditetapkan dalam Peraturan Menteri Keuangan RI yang mengatur mengenai pengelolaan program di PT Taspen," jelasnya.

Lanjut Duke mengatakan, kinerja PT Taspen pada bidang pengelolaan investasi dan operasional telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI.

Berdasarkan hasil audit BPK RI dari tahun 2018 sampai dengan tahun 2021, tidak ada temuan material terkait pengelolaan investasi maupun operasional.

Sehingga menurut Duke tidak mungkin ada investasi pada sejumalah wanita seperti yang ditudingkan oleh Kamaruddin.

Bantahan soal Tudingan Adanya Sejumlah Wanita Simpanan

Lebih lanjut, Duke juga membantah tudingan yang menyebut kliennya memiliki sejumlah wanita simpanan untuk mengelola uang Rp300 triliun tersebut.

Ia pun menjelaskan bahwa kliennya memang menikah dua kali, namun kedua pernikahan itu telah berakhir alias cerai.

Pernikahan pertama dengan Yulianti Malingkas yang telah berakhir.

Kemudian pernikahan kedua dengan Rina Lauwy yang diputus cerai oleh Pengadilan Negeri Jakarta Selatan pada Maret 2021 lalu.

"Pernikahan dilakukan sesuai hukum yang berlaku. Klien kami tidak pernah melakukan 'pernikahan ghaib', apalagi untuk dapat kick back investasi," ujarnya.


Pernyataan Kamaruddin

Diwartakan Tribunnews sebelumnya, Kamaruddin Simanjuntak menyebut ada dana Rp 300 triliun yang dipersiapkan untuk modal kampanye seorang capres di Pilpres 2024.

Kamaruddin menuding direktur utama PT Taspen memacari banyak wanita dan menitipkan uang Rp300 triliun.

Kemudian menurutnya, uang tersebut kemudian diinvestasikan pada sejumlah wanita itu.

"Persiapan Dana Capres 2024, Seorang Dirut BUMN mengelola 300 Triliun, disuruh atau atas inisiatif sendiri, memacari berbagai wanita, ketemu muslim dia muslim padahal dia katolik, ketemu hindu, hindu dia nikahnya, ketemu kristen, kristen dia, semua agama dilakoni, kesannya nusantara banget."

"Wanita-wanita ini ditaruh di Apartemen salah satuhnya di Wong Residance, Jakarta Barat. Wanita-wanita ini dititipi uang dengan cara uang yang 300 triliun itu diinvestasikan lalu ada cash back, cashback nya ini diinvesatiskan atas nama perumepuan-perempuan ini yang tidak dinikahinya secara resmi hanya secara ghaib dinikahinya."

"Adanya wanita-wanita ini bisa transaksi 200 juta per hari, entah uang dari mana. Namanya PT TASPEN, Dirut PT TASPEN. Ajaibnya sampai detik ini anaknya kandung seokolah SD belum dibayar SPP-nya, nama istrinya yang resmi, nama istrinya klien saya ini RINA," kata Kamaruddin Simanjuntak dalam ebuah video yang beredar di media sosial.

Kamaruddin pun mengklaim sudah melaporkan permasalahan ini kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) maupun Wakil Presiden Ma'ruf Amin.

"Itu laporan tersendiri nanti. Dirut PT Taspen," kata Kamaruddin di Mabes Polri, Jumat (26/8/2022) lalu.

S:Tribun Bogor


Nama

Article,48,Berita,6325,c,1,Contact,4,Insight,7,Internasional,17,Nasional,6326,News,1210,Opini,5,Tips,8,Tips & Trick,3,Tutorial,3,
ltr
item
Pelitanews.co: Disorot karena Bela Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak Kini Terancam Dilaporkan ke Polisi, Ada Apa?
Disorot karena Bela Brigadir J, Kamaruddin Simanjuntak Kini Terancam Dilaporkan ke Polisi, Ada Apa?
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEjg_sIgfQ7Hm1Ed2Upg3DHkQI-7Wa_ZnmKw34BBd2a0S4S-_LRYeEvu-O38Du1NvDE_Obrni5FA0WeOU7nkrCtIvgaFUCOPS5oJQaAhY47hl7M6vNXCRjsxhH8pCzsRhSIEqfguiZ2TNf2GUT3gk2D6Q8dCeWiXYP2qonH6NcjIrp9EFpxM-TN18Q/w640-h356/Screenshot_2022-08-29-15-16-08-78_ed1fc2cbf5ed41bea1cf04e4fe2ed3a6.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEjg_sIgfQ7Hm1Ed2Upg3DHkQI-7Wa_ZnmKw34BBd2a0S4S-_LRYeEvu-O38Du1NvDE_Obrni5FA0WeOU7nkrCtIvgaFUCOPS5oJQaAhY47hl7M6vNXCRjsxhH8pCzsRhSIEqfguiZ2TNf2GUT3gk2D6Q8dCeWiXYP2qonH6NcjIrp9EFpxM-TN18Q/s72-w640-c-h356/Screenshot_2022-08-29-15-16-08-78_ed1fc2cbf5ed41bea1cf04e4fe2ed3a6.jpg
Pelitanews.co
https://www.pelitanews.co/2022/08/disorot-karena-bela-brigadir-j.html
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/2022/08/disorot-karena-bela-brigadir-j.html
true
4426408432908953892
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy