$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Pidato Benny Wenda untuk PBB: 'Jokowi Harus Duduk dengan Saya Bicarakan Kemerdekaan Papua Barat'

PELITANEWS.CO - Presiden Sementara Gerakan Pembebasan Papua Barat atau Interim President United Liberation Movement for West Papua ( ULMWP ...


PELITANEWS.CO
- Presiden Sementara Gerakan Pembebasan Papua Barat atau Interim President United Liberation Movement for West Papua ( ULMWP ), Benny Wenda dikabarkan berpidato di forum Parlemen Inggris pada Rabu 14 Juni 2022.

Salah satu pentolan OPM yang dikenal sebagai KKB Papua ini hadir bersama International Parliamentarians for West Papua (IPWP).

Tujuan Benny Wenda dan kerabat yakni untuk mengadu ke PBB.

Dalam pidatonya, Benny Wenda juga meminta Presiden Indonesia Joko Widodo ( Jokowi ) duduk bersamanya untuk bicara tentang kemerdekaan Papua Barat.

Para petinggi IPWP yang hadir, di antaranya Ketua IPWP Alex Sobel, Pernando Barrena (MEP dari Negara Basque), Jen Robinson (Pengacara HAM dan pendiri International Lawyers for West Papua) dan Carles Puigdemont (MEP dan mantan Presiden Pemerintah Catalonia).

Selain menuntut Referendum Papua Barat, Benny Wenda menyerukan kunjungan PBB ke Papua Barat untuk selidiki pelanggaran HAM yang mengerikan.

"Indonesia harus mengizinkan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia ke Papua Barat," kata Benny Wenda dilansir dari ulmwp.org.

"Pemerintah China baru-baru ini mengizinkan Komisaris Tinggi ke Xinjiang untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur.

Mengapa Indonesia tidak melakukan hal yang sama?" tambah Benny Wenda.

Berikut ini versi lengkap pidato Benny Wenda di Parlemen Inggris. Ia berbicara dalam bahasa Inggris, yang kemudian diterjemahkan POS-KUPANG.COM.

Simak selengkapnya:

Atas nama Pemerintahan Sementara dan masyarakat Papua Barat. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Ketua IPWP Alex Sobel yang telah menjadi tuan rumah acara ini tentang hak asasi manusia dan penentuan nasib sendiri di Papua Barat.

Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Inggris karena menyerukan kepada Indonesia untuk mengizinkan PBB mengunjungi Papua Barat.

Saya akan mulai dengan mengheningkan cipta selama satu menit untuk dua tokoh politik penting Papua Barat yang baru saja meninggal dunia.

Jacob Prai, salah satu pendiri Gerakan Papua Merdeka, dan Pangkrasia Yeem yang merupakan Anggota Eksekutif ULMWP dan anggota parlemen nasional di wilayah Merauke.

Mereka berjuang untuk kebebasan West Papua dan berbicara menentang ketidakadilan sepanjang hidup mereka.

Kami berduka atas kehilangan mereka, tetapi komitmen mereka terhadap perjuangan kami menginspirasi kami untuk terus berjuang demi impian mereka untuk merdeka, pembebasan nasional.

Selama beberapa bulan terakhir kami telah berhasil menyoroti situasi HAM di Papua Barat. Kami telah mengadakan sejumlah pertemuan Parlemen Internasional untuk Papua Barat, di Parlemen Inggris, di Parlemen Spanyol dan di Parlemen Belanda.

Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah perjuangan kami bahwa suara rakyat Papua Barat terdengar di Parlemen bekas kekuasaan kolonial kami. Kami juga meluncurkan cabang Uni Eropa dari Anggota Parlemen Internasional untuk Papua Barat di Parlemen Eropa.

Dengan setiap pertemuan, momentum untuk kunjungan PBB telah berkembang. Inggris telah bergabung dengan 79 negara bagian di Organisasi Negara-negara Afrika, Karibia dan Pasifik, dan 18 negara bagian di Forum Kepulauan Pasifik dalam menyerukan kunjungan ini.

Komisi Uni Eropa mendukung kunjungan tersebut, seperti halnya Belanda, Jerman, Inggris, dan Spanyol. Itulah sebabnya kami di sini hari ini, untuk memberikan seruan internasional terpadu kami untuk kunjungan PBB ke Papua Barat.

Ribuan orang Papua Barat berbaris mendukung pertemuan ini. Dukungan mereka berbahaya, mereka bisa ditangkap oleh Indonesia hanya karena protes.

Namun setiap kejadian seperti ini membawa harapan bagi mereka, karena mereka tahu perjuangan mereka didengar oleh dunia.

Saya di sini untuk mewakili mereka sebagai Presiden Sementara Pemerintahan Sementara kita (ULMWP).

Indonesia memberi tahu dunia bahwa mereka melindungi hak asasi manusia di Papua Barat, tetapi ini bohong. Karena pendudukan militer Indonesia, orang Papua Barat telah menjadi pengungsi di negara mereka sendiri. Ini terjadi di Papua Barat, di Nduga, di Intan Jaya, di Maybrat dan di Oksibil.

Rumah mereka telah ditempati, gereja mereka dibakar, anak-anak mereka tidak bisa sekolah karena militer menempati gedung sekolah mereka.

Semua orang ketakutan: beberapa orang telah melarikan diri ke semak-semak, yang lain telah melintasi perbatasan ke Papua Nugini. 100.000 warga sipil Papua Barat telah mengungsi akibat operasi militer Indonesia dalam tiga tahun terakhir saja.

Tidak ada hak asasi manusia di Papua Barat, dan juga tidak ada kebebasan berekspresi. Indonesia mendakwa tahanan politik dengan pengkhianatan jika mereka menyerukan kebebasan.

Victor Yeimo, juru bicara KNPB, menghadapi hukuman penjara seumur hidup hanya karena secara damai menyerukan referendum.

Delapan mahasiswa Papua telah ditahan sejak Desember dan terancam hukuman 20 tahun penjara.

Apa kejahatan mereka? Cukup berdemonstrasi dengan bendera Bintang Kejora buatan sendiri.

Bahkan Gubernur Papua Barat, tangan panjang Jakarta di Papua Barat, dilecehkan ketika dia mencoba membuat hidup lebih mudah bagi orang Papua Barat.

Bupati Mimika juga pernah dilecehkan dan dituduh korupsi hanya karena berusaha membangun gereja untuk warga sipil di sana.

Bagaimana Indonesia bisa berharap untuk membangun kepercayaan dengan Bupati ketika mereka berperilaku seperti ini?

Demikian juga, saya telah melihat laporan media dan video yang menunjukkan pelecehan Indonesia terhadap Dewan Gereja Papua Barat. Ini juga harus segera dihentikan.

Indonesia memberi tahu dunia bahwa mereka sedang mengembangkan Papua Barat, tetapi ini bohong.

Ini bukan pembangunan tapi kehancuran. Penghancuran gunung kami, hutan kami, budaya suku kami.

Operasi militer terus berlanjut di Intan Jaya karena Indonesia sedang membangun tambang emas di sana, Blok Wabu.

Mereka membangun jalan raya trans Papua melalui hutan hujan kita karena mereka ingin mengambil sumber daya alam kita.

Alih-alih perusakan lingkungan ini, dunia harus mendukung Visi Negara Hijau kita, yang menawarkan masa depan bagi seluruh umat manusia.

Selama bertahun-tahun, kami telah berteriak dan berteriak bahwa Indonesia telah membom kami, kami telah menunjukkan kepada dunia bom yang mereka jatuhkan pada kami, tetapi kami telah diabaikan.

Sekarang kami memiliki bukti bahwa Indonesia diam-diam membom Papua Barat dengan amunisi yang mereka beli di Eropa.

Sebuah laporan dari Conflict Armament Research menunjukkan bahwa Indonesia mengubah senjata yang dibeli dari Serbia yang dimaksudkan untuk penggunaan sipil.

Sama seperti mereka menyalahgunakan dana Uni Eropa untuk menegakkan pendudukan ilegal mereka melalui Otonomi Khusus, Indonesia juga menyalahgunakan senjata Eropa untuk membunuh rakyat saya.

PBB telah menunjukkan bahwa Indonesia sengaja menargetkan perempuan dan anak-anak. Mereka berperang melawan Papua Barat secara ilegal.

Sebagai Presiden Sementara Pemerintahan Sementara ULMWP saya mengajukan tuntutan sebagai berikut:

Pertama, Indonesia harus mengizinkan PBB untuk Hak Asasi Manusia ke Papua Barat.

Pemerintah China baru-baru ini mengizinkan PBB untuk menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur. Mengapa Indonesia tidak melakukan hal yang sama?

Kedua, militer Indonesia harus segera mundur dari West Papua.

Ketiga, Indonesia harus mengizinkan media internasional masuk ke Papua Barat.

Mereka harus menunjukkan kepada dunia genosida yang telah mereka sembunyikan selama 60 tahun.

Keempat, kami menuntut agar Inggris dan UE menghentikan semua investasi di Papua Barat sampai Indonesia mengizinkan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia masuk ke wilayah tersebut.

Akhirnya, Presiden Indonesia Jokowi harus duduk bersama saya untuk membahas referendum kemerdekaan yang dimediasi secara internasional.

Saya telah menyerukan ini sejak 2019. Saya mengulangi panggilan saya lagi sekarang.

Referendum kemerdekaan adalah satu-satunya solusi damai yang mungkin untuk masalah ini.

Referendum bukan hanya tuntutan saya. Tuntutan ini juga datang dari Dewan Gereja-Gereja Papua Barat, yang mewakili keempat cabang agama Kristen di Papua Barat.

Seperti yang kami tunjukkan ketika kami mempresentasikan petisi kemerdekaan kami kepada PBB, yang ditandatangani oleh lebih dari 1,8 juta warga sipil Papua Barat, permintaan ini datang dari seluruh Papua Barat.

Rakyat kita memiliki persatuan dalam memperjuangkan kemerdekaan, terlepas dari taktik memecah belah dan memerintah Indonesia.

Kami meminta Anda untuk mendukung perjuangan kami, mendukung penentuan nasib sendiri kami, mendukung hak asasi manusia kami.

S:Tribun Manado


Nama

Article,48,Berita,6089,Contact,4,Insight,7,Internasional,17,Nasional,6090,News,1156,Opini,5,Tips,8,Tips & Trick,3,Tutorial,3,
ltr
item
Pelitanews.co: Pidato Benny Wenda untuk PBB: 'Jokowi Harus Duduk dengan Saya Bicarakan Kemerdekaan Papua Barat'
Pidato Benny Wenda untuk PBB: 'Jokowi Harus Duduk dengan Saya Bicarakan Kemerdekaan Papua Barat'
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEju7a3CwgX2nr-QSz_Z-AScQSEggWbUp2dnV8VFXmGmq7Enb9_zulc838MJGP8D56UfzZwIVChwbh19u5BpcofOeEY_PeJlvQSLNTQbdoCVOfVA6vmIa_3npqPW3ew15oamY_FTDVHaHHPXaIFPYrVkSiPQiIJFhLZ9_YTg8xMt8uuoOoCuaHUhaQ/w640-h358/Screenshot_2022-06-25-12-52-14-71_ed1fc2cbf5ed41bea1cf04e4fe2ed3a6.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEju7a3CwgX2nr-QSz_Z-AScQSEggWbUp2dnV8VFXmGmq7Enb9_zulc838MJGP8D56UfzZwIVChwbh19u5BpcofOeEY_PeJlvQSLNTQbdoCVOfVA6vmIa_3npqPW3ew15oamY_FTDVHaHHPXaIFPYrVkSiPQiIJFhLZ9_YTg8xMt8uuoOoCuaHUhaQ/s72-w640-c-h358/Screenshot_2022-06-25-12-52-14-71_ed1fc2cbf5ed41bea1cf04e4fe2ed3a6.jpg
Pelitanews.co
https://www.pelitanews.co/2022/06/pidato-benny-wenda-untuk-pbb-jokowi.html
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/2022/06/pidato-benny-wenda-untuk-pbb-jokowi.html
true
4426408432908953892
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy