$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Viral Terapis Sengaja Hirup Nafas Pasien Covid Akhirnya Meninggal, Tetangga Sebut Dia Orang Baik Jangan Dibully

PELITANEWS.CO - Warganet ramai menyoroti pria yang disebut-sebut ahli terapi yang sengaja menghirup nafas dari pasien covid namun akhirnya ...


PELITANEWS.CO
- Warganet ramai menyoroti pria yang disebut-sebut ahli terapi yang sengaja menghirup nafas dari pasien covid namun akhirnya meninggal.

Di akun FB Mak Lambe Turah, seorang netizen yang mengaku tetanggannya menyebutkan bahwa sosok pria tersebut adalah orang yang baik. Ia protes terhadap orang yang memviralkan video pengobatan yang ia lakukan.

MLT: “Bapak ini orang baik. Jangan dibully. Jika videonya benar, bpk ini pasti hanya kemakan hasutan PARA SALES ENDORSAN KONSPIRASI!”

Sanji Vinsmoke: “Beliau itu almarhum masudin spesialis penyembuhan syaraf telinga dari jombang dan beliau menderita penyakit lambung akut, video tersebut diambil dan diupload entah kapan dan tujuannya saya juga tidak tahu sebagai tetangganya saya merasa miris beliau di akhir hidupnya masih saja dipergunjingkan , beliau orang baik banyak berderma dalam hidupnya, semoga tuhan mengampuni dosa dosa beliau dan memaafkan kesalahan pengupload video tersebut.”

Agus Saryanto: “Ntah kpn dan tujuannya ga tau?? Masa ga tau.. kan ada keterangannya trs tujuannya ya buat edukasi lah.. biar org² yg jd lebih bijak menyikapi covid jangan asal²an..”

Shifiya Anggraini: “Mngkin itu mksdnya mengibati dg caranya sndiri. Tp mlh brujung maut.”

Handry: “Hirup 17 april 21 koq kena covid baru bulan juli 21? Buat berita yg benar saja dong.”

Untuk diketahui, satu video diduga seorang pakar terapi saraf menghirup napas pasien Covid-19 viral di media sosial. Belakangan beredar kabar pria berpeci yang mengenakan batik biru bernama Masudin tersebut meninggal dunia.

Dalam video yang beredar luas di media sosial terlihat sosok Masudin yang mengenakan peci terlihat meminta pasien yang terbaring lantaran sakit Covid-19 untuk menghembuskan napas. Kemudian meminta seorang rekannya menghirupnya. Tak hanya itu, ia pun juga turut menghirup udara yang dihembuskan pasien tersebut.

“dah sembuh, minum dulu besok bisa langsung jalan-jalan," ucap Masudin sayup-sayup kepada pasien Covid-19 yang tengah terbaring tersebut.

Seperti dikutip dari makassar.terkini.id, seorang Influencer dan dokter yang bertugas di Makassar, Bambang Budiono yang membagikan video tersebut memberikan komentarnya.

“Takabur dan kesombongan akan membawa petaka ….tanpa pandang bulu..dari rakyat jelata hingga orang ternama.

Para COVIDIOT adalah sahabat terbaik virus korona, karena ia akan menjadi tempat berkembang biak dan penebar virus kemana mana, sebelum ia tertimbun tanah di liang kubur.

Hal hal seperti ini yang menyebabkan negeri +62 telah meraih peringkat pertama kasus baru di Dunia, menjadi episentrum Asia… bahkan bisa menjadi episentrum COVID-19 Dunia yang akan terisolir dari seluruh negara di Dunia. Menyedihkan,” tulisnya.

Masudin Meninggal Dunia

Selain mengunggah video menghirup napas pasien Covid-19, selanjutnya Bambang Budiono juga menjelaskan bahwa pria dalam video tersebut yakni Masudin telah meninggal.

Pakar terapi saraf telinga yang dikenal dengan panggilan Mr Masudin yang videonya beredar itu, meninggal dunia pada Selasa 13 Juli 2021 dini hari.

Sejak satu minggu terakhir, ahli pijat spesialis tuna rungu berumur 47 itu tahun sempat mengeluhkan sakit lambung dan demam sebelum akhirnya menghembuskan napas terakhir di rumahnya di Dusun Ketanen Desa Banyuarang Kecamatan Ngoro, dini hari tadi.

Salah satu rekan Masudin, Rony, yang juga salah satu jurnalis mengaku sangat kehilangan. Rony mengaku terakhir bertemu dengan Masudin satu minggu yang lalu. Saat ini dia sempat melihat sang terapis ini sakit dan terbaring di rumahnya.

“Waktu itu beliau sakit, saya mau bertamu akhirnya pulang, biar istirahat dulu. Itu terakhir kali saya bertemu, setelah itu saya terima kabar duka Mr Masudin meninggal, antara kaget dan tidak percaya,” ungkapnya, Selasa (13/7/2021) lalu.

Hal senada diungkapkan oleh salah satu pengusaha asal Kecamatan Perak, Juliono. Pria yang akrab disapa Haji Juli ini mengaku sangat kehilangan sosok Masudin, pria yang banyak memiliki kelebihan dan jiwa sosial yang tinggi.

Kata dia, sejauh ini, apa yang dikerjakan Masudin tidak lepas dari kegiatan sosial. Mulai dari membangun Masjid, jalan dan membangun ratusan rumah orang kurang beruntung.

“Dia orangnya sangat baik, suka menolong, membangun Masjid, hasil kerjanya tidak dipakai dirinya sendiri, melainkan sebagian buat membantu orang yang membuahkan, membangun jalan, bedah rumah, banyak sekali yang dia lakukan, kami turut berduka dan sangat kehilangan,” ujarnya.

Peraih rekor terapi tercepat

Semasa hidupnya, Masudin dikenal sebagai sosok terapis yang ahli mengobati pasien tuna rungu, baik bawaan dari lahir maupun karena sebab lain. Namanya makin melejit saat tahun 2012 silam.

Saat itu Masudin pertama kali menerima penghargaan dan memecahkan rekor MURI sebagai seorang terapi tercepat.

Selain MURI, ia juga mendapat penghargaan kategori terapi tercepat dari Centurion World Record, penghargaan kelas dunia dari Amerika Serikat.

Sejak saat itu, sejumlah pasien dari berbagai daerah bahkan dari luar negeri mulai datang. Terapi syaraf telinga Masudin dikenal dengan terapi kelas ‘sultan’.

Namun, tidak demikian sebenarnya. Sebab, semasa hidupnya, mendiang tidak selalu memasang tarif yang sama untuk para pasien. Kadang pasien dengan tingkat ekonomi menengah ke atas, dirinya mematok tarif yang mahal. Namun sebaliknya, tak jarang pasien yang kurang mampu malah digratiskan.

Bahkan, sebagian besar penghasilanya itupun selalu dia gunakan untuk kegiatan sosial.

S:Netralnews


Nama

Article,48,Berita,3859,Contact,4,Insight,7,Internasional,10,Nasional,3860,News,567,Opini,5,Tips,8,Tips & Trick,3,Tutorial,3,
ltr
item
Pelitanews.co: Viral Terapis Sengaja Hirup Nafas Pasien Covid Akhirnya Meninggal, Tetangga Sebut Dia Orang Baik Jangan Dibully
Viral Terapis Sengaja Hirup Nafas Pasien Covid Akhirnya Meninggal, Tetangga Sebut Dia Orang Baik Jangan Dibully
https://1.bp.blogspot.com/-HuXs6VDM8QY/YPJlutNPJJI/AAAAAAAACqo/bTWoyifoIBAvP4DDgjnEBreteziR4_VZwCLcBGAsYHQ/w640-h424/Screenshot_2021-07-17-12-06-57-04.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-HuXs6VDM8QY/YPJlutNPJJI/AAAAAAAACqo/bTWoyifoIBAvP4DDgjnEBreteziR4_VZwCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h424/Screenshot_2021-07-17-12-06-57-04.jpg
Pelitanews.co
https://www.pelitanews.co/2021/07/viral-terapis-sengaja-hirup-nafas.html
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/2021/07/viral-terapis-sengaja-hirup-nafas.html
true
4426408432908953892
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy