$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Hoax dari dr Lois Akhirnya Memakan Korban Jiwa

PELITANEWS.CO - Rumor mengenai penggunaan obat-obatan yang disampaikan oleh dr. Lois Owien akhirnya mulai memakan korban.  Salah seorang pe...


PELITANEWS.CO
- Rumor mengenai penggunaan obat-obatan yang disampaikan oleh dr. Lois Owien akhirnya mulai memakan korban. 

Salah seorang penderita Covid-19 yang mempercayai ucapannya ini, menolak untuk mengkonsumsi obat-obatan hingga akhirnya dirinya harus meninggalkan keluarganya untuk selama-lamanya.

Hal ini disampaikan oleh seorang warga Depok bernama Helmi Indra, bercerita mengenai ayahnya yang belum lama ini meninggal.

Ayahnya bertempat tinggal di Tegal, Jawa Tengah ini memang bukan pertama kalinya termakan dengan berbagai berita hoax yang berkembang mengenai Covid-19.

Hingga pada akhirnya 6 Juni 2021 lalu ayahnya dinyatakan positif Covid-19. Namun ayahnya ini malah menolak untuk mengkonsumsi obat, padahal adik Helmi sudah lebih dahulu dinyatakan positif dan mengalami gejala pusing dan lemah kondisinya.

"Sayangnya, minggu-minggu itu lagi ramainya podcast-nya dokter Lois soal interaksi obat itu yang bikin banyak kematian yang ada tentang COVID-19. Nah, ayah saya percaya itu. Nggak mau minum obat banyak-banyak. Maunya obat pereda nyeri saja, takut napas hilang. Saya sempat berdebat waktu nyuruh minum obat ke Ayah," terang Helmi, dikutip dari detikcom, Sabtu (17/7/2021).

Adapun sebelumnya dr. Lois ini menyebutkan bahwa banyaknya pasien Covid-19 yang meninggal disebabkan karena adanya interaksi antarobat.

Tak lama setelah itu, ayahnya yang berusia 60 tahun ini meninggal dunia. Karena memang ayahnya juga memiliki penyakit pembawa (komorbid).

Sebelumnya ayahnya ini juga menolak untuk divaksinasi, lantaran adanya kabar bahwa vaksin tersebut tidak halal.

"Ayah saya termakan hoax vaksin itu haram. Padahal waktu itu saya sudah share berita soal MUI yang menyatakan vaksin itu halal. Waktu itu vaksinnya Sinovac. Padahal Bapak juga punya penyakit komorbid," terangnya.

Hingga saat ini Helmi masih merasa kesal dengan banyaknya hoax yang berkembang mengenai Covid-19. Sebab, tanpa disadari kabar palsu yang disebarkan ini berdampak pada dirinya sampai kehilangan ayahnya.

"Dampaknya luar biasa ini hoax. Bahkan saya masih berdebat dengan orang-orang yang di WA group itu. Bahkan dia nggak sadar bahwa yang di-share itu berbahaya," tandasnya.

S:CNBC Indonesia


Nama

Article,48,Berita,3840,Contact,4,Insight,7,Internasional,10,Nasional,3841,News,564,Opini,5,Tips,8,Tips & Trick,3,Tutorial,3,
ltr
item
Pelitanews.co: Hoax dari dr Lois Akhirnya Memakan Korban Jiwa
Hoax dari dr Lois Akhirnya Memakan Korban Jiwa
https://1.bp.blogspot.com/-xDCqCJX748c/YPK9TwOEIEI/AAAAAAAACsY/cxQOOOL9IOcHuFqnkAMisUIEiawiwTOlwCLcBGAsYHQ/w640-h358/Screenshot_2021-07-17-18-20-13-27.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-xDCqCJX748c/YPK9TwOEIEI/AAAAAAAACsY/cxQOOOL9IOcHuFqnkAMisUIEiawiwTOlwCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h358/Screenshot_2021-07-17-18-20-13-27.jpg
Pelitanews.co
https://www.pelitanews.co/2021/07/hoax-dari-dr-lois-akhirnya-memakan.html
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/2021/07/hoax-dari-dr-lois-akhirnya-memakan.html
true
4426408432908953892
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy