$type=grid$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=3$show=home

Tabah Sampai Akhir dan Bekerja dalam Senyap, 53 Awak KRI Nanggala-402 Kini Menunggu Diselamatkan

PELITANEWS.CO - Empat puluh tahun sudah KRI Nanggala-402 bertugas. Kapal selam milik TNI AL itu berpatroli dan melaksanakan sejumlah tugas ...


PELITANEWS.CO
- Empat puluh tahun sudah KRI Nanggala-402 bertugas. Kapal selam milik TNI AL itu berpatroli dan melaksanakan sejumlah tugas rahasia.

Hari Rabu (21/4/2021) kemarin muncul kabar mengejutkan dari KRI Nanggala-402. Kapal selam itu beserta krunya hilang kontak di perairan utara Pulau Bali.

Seperti dilansir Kompas.id premium, mereka hilang dalam senyap menggenggam prinsip Wira Ananta Rudhiro, atau tabah sampai akhir, moto kapal selam TNI Angkatan Laut Indonesia.

Tugas kapal selam memang jauh dari publikasi dan pemberitaan.

Mereka tak terlihat dan bekerja dalam senyap.

Jangankan lawan, kawan pun kadang tak bisa melihatnya.

Namun, keberadaan mereka sangat dibutuhkan oleh negara.

Mereka bertugas menjaga kedaulatan negara dari timur hingga barat, dari utara hingga selatan.

KRI Nanggala 402 adalah kapal selam tipe 209 buatan Howaldt Deutsche Werke (HDW), Kiel, Jerman Barat. Kapal dengan berat benaman 1.395 ton itu memiliki panjang 59,5 meter dan lebar 6,3 meter dengan kapasitas 34 orang awak.

Adapun kecepatan maksimalnya mencapai 21,5 knot dan dilengkapi dengan sistem persenjatan torpedo SUT.

Pemerintah Orde Baru memesannya pada 1977 bersama satu kapal selam lagi dengan tipe sama yang kemudian dinamai KRI Cakra 401. KRI Nanggala 402 tiba di Indonesia pada 1981 untuk memperkuat kembali armada kapal selam Indonesia yang pada 1980-an sudah uzur.

Dari 12 kapal selam yang masih berdinas saat itu, hanya tinggal satu kapal yang masih bisa menyelam. Semuanya merupakan sisa kejayaan armada laut Indonesia yang pada 1960-an dikenal sebagai salah satu kekuatan laut terbesar di Asia.

Pada periode 1960-an, berkat diplomasi Presiden Soekarno, Indonesia mendapatkan pasokan 104 kapal perang dari Uni Soviet yang disalurkan melalui negara-negara Eropa Timur. Selain 12 kapal selam, terdapat antara lain 1 kapal penjelajah, 7 kapal perusak, 7 frigat, 62 kapal perang lebih kecil, dan kapal tambahan lainnya.

Tahun 2005, sejumlah pengamat sebenarnya telah menyampaikan masukan perlunya peremajaan dan penguatan armada kapal selam Indonesia. Saat itu, tinggal KRI Cakra 401 dan KRI Nanggala 402 yang beroperasi dengan cakupan wilayah mencapai 5, 8 juta kilometer persegi wilayah laut Indonesia dengan lebih dari 81.000 kilometer panjang garis pantai serta lebih dari 17.500 pulau. Sudah begitu, kedua kapal itu sudah tergolong tua pula.

Dalam perjalanannya, KRI Nanggala telah menjalani dua perbaikan besar di Korea Selatan pada 2006 dan 2011. Perbaikan terakhir berlangsung selama setahun. KRI Nanggala tiba kembali di Dermaga Madura, Komando Armada RI Kawasan Timur, Surabaya, Jawa Timur, 6 Februari 2012. Kedatangan kapal selam itu disambut langsung oleh Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana Soeparno dan Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq.

Sebagaimana diberitakan harian Kompas saat itu, Kolonel Tunggul Surapati, mantan Komandan Satuan Tugas Perbaikan KRI Nanggala-402, di Korsel, mengatakan, 75 persen struktur bagian atas kapal selam tersebut diganti dengan struktur baru.

Selain itu, sistem kendali senjata, radar, sonar, serta sistem komunikasi juga diganti menggunakan teknologi yang lebih canggih.

”Sekarang kemampuan kapal selam ini sudah setara dengan kapal selam negara-negara tetangga,” katanya.

Sepanjang 2017 sampai 2018, Indonesia menambah tiga kapal selam lagi. Dua buatan Korea Selatan dan satu lagi joint production yang dibuat di PT PAL dengan transfer teknologi dari Korea Selatan.

Karakter kerja kapal selam berikut awaknya, sebagaimana pernah disampaikan pemerhati militer, F Djoko Poerwoko, di harian Kompas pada 9 September 2009, selalu dalam sunyi.

Tugasnya jauh dari publikasi dan jarang terlihat lawan maupun kawan.

”Rakyat juga tidak perlu tahu di mana kapal selam TNI AL beroperasi. Yang terpenting mereka bertugas dengan senyap dan penuh dedikasi yang tinggi. Tugas mereka yang berat hanya mendapat perlakuan lebih dari negara, yaitu kenaikan gaji berkala yang datang setiap tahun, sedang prajurit TNI lainnya datang setiap dua tahun,” kata Djoko.

Selama 40 tahun beroperasi, KRI Nanggala 402 telah menyusuri perairan Indonesia mulai barat hingga timur, mulai utara sampai selatan. Sebagaimana kerja kapal selam di berbagai negara lainnya, KRI Nanggala 402 juga berpatroli di perairan perbatasan.

Pada Mei 2005, misalnya, saat hubungan Indonesia dan Malaysia menghangat karena sengketa blok Ambalat, KRI Nanggala 402 dioperasikan di kawasan tersebut. Saat itu, KRI Cakra 401 sedang menjalani perbaikan total di Korea Selatan.

”Mereka standby. Kalau ada apa-apa, peran kapal selam sebagai pengintai, penyusup, dan pemburu strategis bisa dikerahkan berdasarkan keputusan politik pemerintah,” kata Komandan Satuan Kapal Selam Kolonel Laut (P) Jeffry S Sanggel dalam salah satu pemberitaan harian Kompas, 7 Desember 2011.

Kini, KRI Nanggala-402 beserta 53 awaknya tengah menanti pertolongan. Semoga segera bisa ditemukan dan para awaknya dapat diselamatkan....

S:Tribun Jabar


Nama

Article,48,Berita,3491,Contact,4,Insight,7,Internasional,10,Nasional,3492,News,446,Opini,5,Tips,8,Tips & Trick,3,Tutorial,3,
ltr
item
Pelitanews.co: Tabah Sampai Akhir dan Bekerja dalam Senyap, 53 Awak KRI Nanggala-402 Kini Menunggu Diselamatkan
Tabah Sampai Akhir dan Bekerja dalam Senyap, 53 Awak KRI Nanggala-402 Kini Menunggu Diselamatkan
https://1.bp.blogspot.com/-kxcNraIK_jQ/YIFpkLdGkWI/AAAAAAAAKRY/lKvx_wPhWI4wRoMB99pvlOZwqR9hKPEFgCLcBGAsYHQ/w640-h360/Screenshot_2021-04-22-19-17-21-44.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-kxcNraIK_jQ/YIFpkLdGkWI/AAAAAAAAKRY/lKvx_wPhWI4wRoMB99pvlOZwqR9hKPEFgCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h360/Screenshot_2021-04-22-19-17-21-44.jpg
Pelitanews.co
https://www.pelitanews.co/2021/04/tabah-sampai-akhir-dan-bekerja-dalam.html
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/
https://www.pelitanews.co/2021/04/tabah-sampai-akhir-dan-bekerja-dalam.html
true
4426408432908953892
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy